Thursday, 23 February 2012

''ini cerita hati,bukan cerita mat jenin''

Tutup buka mata,sudah dua bulan aku tinggal disini,menetap disini,kenal dengan daerah ini.daerah ini manjung namanya.hidup sebagai anak perantau buat hari aku makin hari makin sunyi,tak macam kalian semua.aku tak punya kawan yang ramai.bukan aku yang memilih untuk berkawan tapi mereka yang memilih aku.sungguh!aku tak punya ramai kawan untuk berjimbe bersama,bersusah bersama,berkongsi milo panas dalam satu cawan yang sama macam dahulu.ada tapi hanya sekangkang kera.aku berkawan dengan siapa yang mahu cerita tentang ap yang aku rasa serius untuk dibincangkan.tapi bila sampai masa aku terdiam,itu jelas menunjukkan aku selesa berdiam sambil berfikir.aku malas untuk duduk dalam satu kelompok manusia yang bercerita soal yang barangkali aku rasa buang masa.dan itu jauh sekali dari aku.melainkan kawan aku yang sekangkang kera ini.




Keluar dari bilik seawal 07.45am sambil berjalan perlahan dan rokok di jari.sekadar mahu rasa saja.ini kebiasaan pada aku tidak kira pagi,tengah hari petang mahupun malam dan dalam apa jua pun.bende yang wajib ada di tangan aku adalah rokok.kalau tidak macam tidak lengkap. ''rokok adalah pelengkap jiwa yang gusar''




Aku bukanlah antara orang yang ketaguh dengan rokok.aku ambil bila perlu saja.aku tak suka berhabis duit untuk bende macam ini.itu jauh sekali dari aku.tapi bila perlu aku terpaksa juga.


Dah malas jadi begni,sudah bosan hidup macam ni,dah penat  keadaan macam ini.bukan aku tidak bersyukur,sungguh benar aku bersyukur.diberi hidup yang sebegini.diberi nafas selama ini.aku bersyukur dan aku dididik tentang rasa syukur itu.tapi bila soal meminta ini.aku jauh lebih mengelak dari meminta.aku tak mahu susahkan sesiapa,aku tak mahu dan takkan mahu.cukuplah dengan apa yang aku ada ini.tapi bila sampai satu masa yang aku katakan sebagai terpaksa,apa boleh buat,aku minta juga.tapi itupon ambil masa untuk aku fikir masak-masak.


Hidup disini agak susah,masalah kewangan.tambah lagi dengan masalah sedia ada.aku cuma mampu diam diri.malas untuk campur adukkan.takut-takut terabai pula pelajaran aku.aku sudah terbiasa untuk berdiam.malas orang tahu apa aku rasa.cukuplah kalau aku simpan rasa itu dalam-dalam.teringat ayat ibu dan ayah sebelum aku kesini sudah cukup buat aku rasa bersalah.tak mengapa,aku dah malas meminta.kalau nak bagi aku ambil,kalau taknak aku usahakan.biarlah apa orang nak kata kalau itu yang perlu aku lakukan.mungkin aku bukan golongan kelas atasan yang punya wang berlebihan.duit yang aku ada aku jimatkan untuk aku seorang,makan aku,kegunaan harian aku untuk belajar,beli buku.dan cukuplah untuk hari-hari aku disini.


Disini aku sudah terbiasa hidup susah,disini aku sudah terbiasa untuk bersuara dalam hati.sudahlah,nanti bila aku diam itu maknanya aku sudah penat untuk meminta bila dipersoal.aku malas mengungkit.aku perlu tetapkan rasa hati aku dan niat aku.disini..aku disini seronok mungkin.tapi susah mungkin.

Sunday, 18 December 2011

''karena kamu cuma satu''

kau yang paling setia, kau yang teristimewa
kau yang aku cinta, cuma engkau saja
dari semua pria aku yang juara
dari semua wanita kau yang paling sejiwat
denganmu semua air mata menjadi tawa suka ria
akankah kau selalu ada menemani dalam suka duka
denganmu aku bahagia, denganmu semua ceria
janganlah kau berpaling dariku karena kamu cuma satu untukku
kau satu-satunya dan tak ada dua
apalagi tiga, cuma engkau saja
denganmu semua air mata menjadi tawa suka ria
akankah kau selalu ada menemani dalam suka duka
denganmu aku bahagia, denganmu semua ceria
janganlah kau berpaling dariku karena kamu cuma satu untukku
kau satu-satunya dan tak ada dua
apalagi tiga, cuma engkau saja
dari semua pria aku yang juara
dari semua wanita kau yang paling sejiwa
denganmu semua air mata menjadi tawa suka ria
akankah kau selalu ada menemani dalam suka duka
denganmu aku bahagia, denganmu semua ceria
janganlah kau berpaling dariku karena kamu cuma satu untukku
untukku, untukku, untukku, untukku

Wednesday, 14 December 2011

''BEHARAP ITU TIDAK SALAH CUMA JANGAN TERLALU''

''AKU TIDAK BERHARAP UNTUK MENJADI ORANG YANG TERPENTING DALAM HIDUPMU.
KERNA ITU MERUPAKAN PERMINTAAN YANG TERLALU BESAR BAGIKU.
AKU HANYA MINTA SUATU MASA NANTI JIKA KAU MELIHAT AKU,KAU AKAN TERSENYUM DAN BERKATA''DIALAH ORANG YANG SELALU MENYAYANGIKU''.ITU SUDAH CUKUP BUAT AKU''

Sunday, 4 December 2011

"Aspek Hidup Golongan Sederhana"

Hidup dalam golongan kelas sederhana bukanlah sesuatu yang mudah. Aku panjangkan syukur pada tuhan kerna masih lagi mahu jadi Ar-Rahman untuk aku. Betul kata ibu tercinta, hidup kita ni macam roda adakala kita di atas, sampai seru mungkin kita dibawah. Tak semua yang aku ingin aku dapat, jadi aku belajar apa itu erti SYUKUR. Tahun ini tahun getir mungkin bagi aku, meningkat pertengahan umur remaja banyak mengajar aku erti hidup. Anjakan paradigma dalam usia sekarang buat aku rasa hidup dalam mati. Semua perkara aku mahu cuba tapi aku ingat pesan ibu tercinta,  *Jangan sia-siakan kepercayaan ibu dan ayah pada kau* aku simpan dalam-dalam kata-2 itu.

Terima kasih tuhan kerna masih bagi aku peluang tatap wajah ibu. Antara ibu dan ayah, orang yang aku pilih adalah ibu walaupun ayah yang banyak berkorban untuk keluarga melihat riak muka ibu ketika tidur sudah cukup buat aku rasa ingin menangis. Tuhan. . . banyak sungguh celaka yang sudah aku buat. Beri aku peluang untuk bagi seribu kegembiraan kepada ibu aku.

Darah muda masih lagi mengalir dalam diri aku cuma aku perlu pandai kawal. Aku juga seperti budak seusia aku, inginkan keseronokkan dalam hidup tapi aku perlu berpada-pada. Melihat orang lain berpasangan, aku juga ingin seperti itu tapi aku tahankan dulu. Bagaimana aku perlu beri kebahagiaan pada teman wanita aku jika ibu sendiri aku belum bahagiakan. Belum masanya untuk semua itu pada aku lagipula aku masih lagi belum ada apa-2. Tekad yang ada dalam diri aku sekarang adalah untuk sentiasa ke hadapan "Manusia ini selalunya yang terang lagi bersuluh itu tak nampak, yang sekecil kuman itulah yang dia mahu"